Feeds:
Posts
Comments

Archive for July, 2007

Seorang tukang air memiliki dua tempayan besar, masing-masing bergantung pada kedua hujung suatu pikulan, yang dibawa menyilang pada bahunya. Satu daripada tempayan itu retak sedangkan tempayan yang satu lagi tidak. Jika tempayan yang utuh itu selalu dapat membawa air penuh setelah perjalanan panjang dari mata air ke rumah majikannya, tempayan retak itu hanya dapat membawa air setengah penuh.

Selama dua tahun hal itu terjadi setiap hari. Si tukang air hanya dapat membawa satu setengah tempayan air ke rumah majikannya. Tentu saja si tempayan yang utuh berasa bangga akan prestasinya kerana dapat menunaikan tugasnya dengan sempurna. Namun, si tempayan retak yang malang itu malu sekali akan ketidaksempurnaannya dan sedih sebab ia hanya dapat memberi setengah dari bahagian yang seharusnya.

Setelah dua tahun tertekan oleh kegagalan pahit ini, tempayan retak itu berkata pada si tukang air, “Saya sungguh malu pada diri saya sendiri, dan saya ingin mohon maaf kepadamu”. “Kenapa kamu berasa malu?” tanya si tukang air. “Saya hanya mampu selama dua tahun ini membawa setengah bahagian air dari yang sepatutnya saya bawa kerana adanya retakan pada sisi saya yang membuatkan air yang saya bawa bocor sepanjang jalan menuju ke rumah majikan kita. Kerana cacatku itu, saya telah membuatmu rugi,” kata tempayan itu.

Si tukang air berasa kasihan pada si tempayan retak, dan dalam belas kasihannya ia berkata, “Jika kita kembali ke rumah majikan esok, aku ingin kamu memperhatikan bunga-bunga indah di sepanjang sisi jalan”. Benar, ketika mereka naik ke bukit, si tempayan retak memperhatikan dan baru menyedari bahawa ada bunga-bunga indah di sepanjang sisi jalan, dan itu membuatnya sedikit terhibur. Namun pada akhir perjalanan, ia kembali sedih kerana separuh air yang dibawanya telah bocor. Dan kembali dia minta maaf pada si tukang air atas kegagalannya.

Si tukang air berkata kepada tempayan itu, “Apakah kamu memperhatikan adanya bunga-bunga di sepanjang jalan di sisimu tetapi tidak ada bunga di sepanjang jalan di sisi tempayan yang utuh? Itu kerana aku selalu menyedari cacatmu dan aku memanfaatkannya. Aku telah menanam benih-benih bunga di sepanjang jalan di sisimu. Dan setiap hari jika kita berjalan pulang dari mata air, kamu mengairi benih-benih itu. Selama dua tahun ini aku telah dapat memetik bunga-bunga indah itu untuk menghias meja majikan kita. Tanpa kamu sebagaimana kamu ada, majikan kita tak akan dapat menghias rumahnya seindah sekarang”.

(Dipetik daripada Mingguan Malaysia “Kesihatan”, 1 Julai 2007, m/s 9)

Moral: Tiada siapa yang sempurna kecuali Yang Maha Esa. Kekurangan serta kelemahan yang ada bukannya alasan untuk seseorang itu tidak berjaya.


Read Full Post »

Apa ada pada 2 Julai? Pada org lain tarikh ni mungkin tak membawa sebarang erti. Tapi bagi aku ni lah satu tarikh di mana aku telah dilahirkan ke dunia ini …….. tahun yg lalu. Seperti selalu aku tak la celebrate besday aku ni beria2 sgt. Cuma sekadar mengingat yg hari ini salah satu drpd hari2 yg bersejarah dlm hidup aku.

Pagi ni pn aku datang keje macam hari2 biasa, ye la dh lama2 ni (lama ye bukan tua tau…) maleh lak rasa nk celebrate. Tima kasih la pada kengkawan semua sbb sudi wish dan celebrate besday aku ni. Igt juga korang sume kt aku ni…TQ

Sempena besday aku yang ke ehem ehem ni, aku harap la dipermudahkan oleh Tuhan hidup aku ni agar makin elok dan sempurna dalam segala segi.

Amin

Read Full Post »