Feeds:
Posts
Comments

Archive for June, 2007

Pak…Pak…Pak… Pong…Pong…Pong…Pak…Pak…Pak…Pong…Pong…Pong…

Alhamdulillah, segala puji-pujian bagi Allah Tuhan sekalian alam. Maka dengan kehendak dan izin Tuhan jualah, telah selamat disatukan dua insan Adnan Bin Haris dengan Norlita Bt Mat Juni. Maka gegak gempitalah bumi Sekinchan, begitu juga halnya akan bumi Taiping menyambut perkhabaran yang menggembirakan ini. Adapun bumi Putrajaya ini sedikit sebanyak turut sama terasa akan tempiasnya. Terkadang suam-suam kuku jadinya dek bahana bahang dari Sekinchan asalnya. Maka mengucap tahniah penulis serta kawan-kawan seluruhnya akan nikahnya Adnan dan Norlita ini.

Adapun akan meriahnya majlis ini tiadalah dapat dinafi. Berbondong-bondong sanak saudara, jiran tetangga, sahabat handai, rakan taulan menghadiri akan walimatul urus raja sehari. Berhajatlah mereka semua untuk menatap dan merai pengantin keduanya. Teramatlah suka akan sekalian yang hadir melihat akan serinya pengantin dua sejoli.

Kelihatan kedua mempelai itu amatlah sepadan. Dapat diumpamakan bagai pinang dibelah dua, kata orang tua-tua. Betapa akan suka dan girangnya kedua mempelai itu amatlah jelas dan nyata. Senyuman manis tampak menguntum dari bibir mereka berdua. Jika pun diukur dan disukat akan senyum kedua mempelai itu, sampai ke telinga panjangnya.

Maka berdoalah akan sekalian yang hadir akan kesejahteraan dan kebahagian keduanya. Harapan semua biarlah diberkati serta dirahmati akan perkahwinan kedua mereka. Moga berkekalan jodoh serta bahagia sehingga ke akhir hayat pinta mereka. Biar bersatu bumi dengan langit namun mereka berdua berpisah tiada. Doa dipanjat restu dipinta, dimakbulkan Yang Maha Esa hendaknya…Amin…

Sukalah disini penulis menghadiahkan sebuah lagu kepada pengantin berdua. Jika diingat lagu ini dimainkan di dalam filem “Madu Tiga”. Harapan penulis agar terhibur akan pengantin keduanya. Namun barang harus diingat, janganlah ditiru akan perangai “Jamil bin Abu” itu hendaknya.

Gambus jodoh

Pukullah tabuh
Pukullah tabuh pukul rebana
Pukullah tabuh
Pukullah tabuh pukul rebana

Kalaulah jodoh
Kalaulah jodoh tidak ke mana
Ya naam sidi
Kalaulah jodoh tidak ke mana

Gununglah Banang
Gununglah Banang Gunung Selawa
Gununglah Banang
Gununglah Banang Gunung Selawa

Bagaikan pinang
Bagaikan pinang dibelah dua
Ya naam sidi Bagaikan pinang dibelah dua

Tanah yang licin
Tanah yang licin tidak berduri
Tanah yang licin
Tanah yaang licin tidak berduri
Ibarat cincin
Ibarat cincin lekat di jari
Ya naam sidi Ibarat cincin lekat di jari

Advertisements

Read Full Post »

Ini sebuah cerita di sebalik kejayaan Columbus yang menemui benua Amerika. Setelah penemuan yang fenomenal itu, Columbus menjadi sangat terkenal dan diagungkan-agungkan oleh raja dan rakyat jelata. Columbus pun diangkat menjadi seorang bangsawan. Popularitinya membuatkan beberapa orang menjadi iri kepadanya.

Pada suatu hari, Columbus mengadakan jamuan makan. Dia menceritakan semula kisah yang dihadapi dalam pengembaraannya. Semua tamu undangan terpukau dan mengakui kehebatan Columbus. Namun beberapa orang yang iri dengan sinis berkata: “Apa hebatnya dia? Dia cuma belayar dan secara kebetulan, menemui benua itu. Sesiapa saja mampu melakukan itu”.

Mendengarkan hal tersebut, Columbus kemudian mencabar orang-orang yang iri tersebut. “Marilah kita bertanding untuk membuktikan siapa yang lebih baik. Barang siapa yang berjaya membuat telur-telur rebus itu berdiri di atas meja makan ini, maka dialah orang yang terbaik dan semua gelaran dan kekayaanku akan ku serahkan kepadanya”. Orang-orang yang iri tadi menyahut cabaran Columbus.

Mereka mulai berusaha untuk membuatkan telur-telur rebus itu berdiri di atas meja. Namun oleh kerana telur adalah benda bujur, adalah cukup mustahil untuk telur mampu diletakkan secara menegak di atas meja. Setiap kali cuba didirikan, maka telur-telur itu terus menggelongsor jatuh. Akhirnya mereka menyerah kalah.

Kini tiba giliran Columbus. Columbus memegang telur rebus itu di atas meja dengan posisi tegak kemudian dengan tangannya yang satu lagi, Columbus menekan hujung atas telur rebus itu ke meja sehingga hujung bawah telur menjadi remuk dan memipih. Tidak lonjong lagi. Nah! Telur tersebut mampu berdiri tegak di atas meja.

Melihat hal tersebut, orang-orang yang iri dengan sinis berkata; “Ah… kalau begitu caranya, kami juga boleh membuat telur rebus itu berdiri.” Dengan bijak dan sambil tersenyum, Columbus berkata; “Kalau begitu, mengapa tidak kamu melakukannya?”

Dipetik daripada Mingguan Malaysia, 3 Jun 2007, m/s 28

Read Full Post »